Argentina Merangkul Crypto Setelah Pengunduran Diri Menteri Ekonomi

Negara Amerika Selatan telah berjuang melawan inflasi yang tinggi dan ketidakstabilan moneter selama beberapa dekade. Persoalannya tampaknya semakin dalam sejak kemarin (3 Juli) Menteri Perekonomian – Martin Guzman – mengundurkan diri dari jabatannya.

Di tengah gejolak ekonomi ini dan untuk mempertahankan kekayaan mereka, orang Argentina menunjukkan minat yang lebih besar pada stablecoin. Beberapa pertukaran cryptocurrency, termasuk Binance dan Lemon Cash, menginformasikan bahwa biaya pembelian Tether (USDT) menggunakan peso Argentina (ARS) melonjak secara signifikan.

Crypto Mungkin Jawabannya

Salah satu negara terbesar di Amerika Selatan dan mantan raksasa ekonomi – Argentina – belum dalam kondisi terbaiknya dalam beberapa tahun terakhir. Sementara selama tiga dekade pertama abad ke-20, negara ini termasuk di antara 10 negara bagian terkaya per kapita di seluruh dunia, hal-hal terlihat sangat berbeda dalam 40 tahun terakhir.

Produksi yang tidak efisien, rezim kediktatoran, dan utang luar negeri yang besar menyebabkan inflasi yang tinggi. Faktanya, Argentina tidak memiliki tingkat inflasi satu digit dalam setidaknya satu dekade. Gejolak keuangan global yang dipicu oleh pandemi COVID-19, konflik militer, dan krisis energi secara logis memperburuk keadaan.

Pada 2019, pemerintah mengangkat Martin Guzman sebagai Menteri Ekonomi. Selama masa pemerintahannya, ia berhasil mengurangi utang luar negeri publik Argentina sementara warga yang berjuang menerima bonus dan kartu makanan yang sangat dibutuhkan.

Namun, pada bulan Mei, tingkat inflasi di negara itu melonjak hingga lebih dari 60%. Pada saat yang sama, kekurangan bahan bakar diesel dan tekanan dari sayap politik kiri menyebabkan pengunduran diri Guzman kemarin.

Martin Guzman
Martin Guzman, Sumber: Wikipedia

Agak diharapkan, beberapa orang Argentina mengalihkan pandangan mereka ke kripto, dan lebih khusus lagi, stablecoin dipatok ke US dolar karena depresiasi mata uang nasional. Data dari CryptoYa mengungkapkan bahwa harga Tether (USDT) yang diukur dalam ARS melonjak di banyak bursa. Biaya membeli produk di Binance sekitar 270 ARS, sedangkan harga di Lemon Cash hampir 295 ARS.

Perlu dicatat bahwa Argentina adalah salah satu negara dengan tingkat adopsi cryptocurrency tertinggi. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Chainalysis, negara ini berada di peringkat 10, melampaui China, Brasil, Afrika Selatan, dan Rusia.

Orang Turki Juga Beralih ke USDT

Negara lain yang memerangi inflasi tinggi adalah Turki. Mata uang nasionalnya jatuh secara signifikan terhadap dolar tahun lalu, dan beberapa bulan kemudian, masih tidak dapat mengembalikan level sebelumnya. Untuk mengatasi masalah dan mempertahankan tabungan mereka, orang Turki beralih ke Bitcoin dan Tether. Karena dipatok 1: 1 dengan USD, yang terakhir memungkinkan orang untuk membeli opsi greenback terdekat yang tersedia tetapi di blockchain.

Kedengarannya lebih logis bahwa penduduk setempat pertama-tama akan beralih ke emas karena itu adalah instrumen investasi paling penting dan banyak digunakan di negara itu sebelum berurusan dengan kripto. Namun, belum lama ini, pemerintah mendesak penduduk untuk menyerahkan kepemilikan logam mulianya untuk membantu mendukung perekonomian.