Cacar monyet menyebar di Eropa, AS, membingungkan ilmuwan Afrika

Karena semakin banyak kasus cacar monyet yang terdeteksi di Eropa dan Amerika Utara, beberapa ilmuwan yang telah memantau banyak wabah di Afrika mengatakan mereka bingung dengan penyebaran penyakit yang tidak biasa di negara-negara maju.

Kasus penyakit terkait cacar belum pernah terlihat di antara orang-orang yang tidak memiliki hubungan dengan Afrika tengah dan Barat. Tetapi dalam seminggu terakhir, Inggris, Spanyol, Portugal, Italia, AS, Swedia, dan Kanada semuanya melaporkan infeksi, sebagian besar pada pria muda yang sebelumnya tidak pernah bepergian ke Afrika.

Prancis, Jerman, Belgia dan Australia mengkonfirmasi kasus cacar monyet pertama mereka pada hari Jumat.

“Saya tercengang dengan ini. Setiap hari saya bangun dan ada lebih banyak negara yang terinfeksi,” kata Oyewale Tomori, seorang ahli virus yang sebelumnya mengepalai Akademi Sains Nigeria dan duduk di beberapa dewan penasihat Organisasi Kesehatan Dunia.

BACA JUGA | Apa itu Cacar Monyet? Gejala, kejadian dan mungkinkah penularan dari manusia ke manusia?

“Ini bukan jenis penyebaran yang kita lihat di Afrika Barat, jadi mungkin ada sesuatu yang baru terjadi di Barat,” katanya.

Cacar monyet biasanya menyebabkan demam, menggigil, ruam dan luka di wajah atau alat kelamin. WHO memperkirakan penyakit ini berakibat fatal bagi sekitar satu dari 10 orang, tetapi vaksin cacar bersifat protektif dan beberapa obat antivirus juga sedang dikembangkan.

Salah satu teori yang sedang dieksplorasi oleh pejabat kesehatan Inggris adalah apakah penyakit itu ditularkan secara seksual. Pejabat kesehatan telah meminta dokter dan perawat untuk waspada terhadap kasus-kasus potensial, tetapi mengatakan risikonya terhadap populasi umum rendah.

Wabah di Nigeria, yang melaporkan sekitar 3.000 kasus cacar monyet per tahun, biasanya di daerah pedesaan, di mana orang memiliki kontak dekat dengan tikus dan tupai yang terinfeksi, menurut Tomori. Dia mengatakan penyakit ini tidak menyebar dengan mudah dan banyak kasus yang mungkin terlewatkan.

“Kecuali orang tersebut berakhir di pusat kesehatan tingkat lanjut, mereka tidak menarik perhatian sistem pengawasan,” katanya.

Tomori berharap munculnya kasus cacar monyet di seluruh Eropa dan negara-negara lain akan meningkatkan pemahaman ilmiah tentang penyakit tersebut.

BACA JUGA | Portugal mengkonfirmasi 5 kasus cacar monyet pada pria saat wabah menyebar

Pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia untuk tanggap darurat, Dr. Ibrahima Soce Fall, mengakui minggu ini bahwa masih ada “begitu banyak yang tidak diketahui dalam hal dinamika penularan, gambaran klinis (dan) epidemiologi.”

Pada hari Jumat, Badan Keamanan Kesehatan Inggris melaporkan 11 kasus cacar monyet baru, mengatakan bahwa “sebagian besar” dari infeksi terbaru di Inggris dan Eropa terjadi pada pria muda tanpa riwayat perjalanan ke Afrika yang gay, biseksual, atau memiliki seks dengan laki-laki.

Pihak berwenang di Spanyol dan Portugal juga mengatakan kasus mereka terjadi pada pria muda yang kebanyakan berhubungan seks dengan pria lain dan mengatakan kasus-kasus itu terungkap ketika pria tersebut muncul dengan lesi di klinik kesehatan seksual.

Para ahli telah menekankan bahwa mereka tidak tahu apakah penyakit itu menyebar melalui hubungan seks, atau kontak dekat lainnya yang berhubungan dengan seks.

“Ini bukan sesuatu yang kami lihat di Nigeria,” kata ahli virus Tomori. Dia mengatakan virus yang awalnya tidak diketahui menular melalui hubungan seks, seperti Ebola, kemudian terbukti melakukannya setelah epidemi yang lebih besar menunjukkan pola penyebaran yang berbeda.

Hal yang sama dapat terjadi pada cacar monyet, kata Tomori. “Kami harus memeriksa kembali catatan kami untuk melihat apakah ini mungkin terjadi, seperti antara suami dan istri,” katanya.

Di Jerman, Menteri Kesehatan Karl Lauterbach mengatakan pemerintah yakin wabah itu dapat diatasi. Dia mengatakan virus sedang diurutkan untuk melihat apakah ada perubahan genetik yang mungkin membuatnya lebih menular.

Rolf Gustafson, seorang profesor penyakit menular, mengatakan kepada penyiar Swedia SVT bahwa “sangat sulit” untuk membayangkan situasinya akan memburuk.

“Kami pasti akan menemukan beberapa kasus lebih lanjut di Swedia, tetapi saya tidak berpikir akan ada epidemi dengan cara apa pun. Tidak ada yang menyarankan itu saat ini.”

Para ilmuwan mengatakan bahwa meskipun ada kemungkinan pasien pertama wabah tersebut tertular penyakit tersebut saat berada di Afrika, apa yang terjadi sekarang adalah luar biasa.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini terjadi di Eropa,” kata Christian Happi, direktur Pusat Keunggulan Afrika untuk Genomik Penyakit Menular. “Kami belum melihat apa pun untuk mengatakan bahwa pola penularan cacar monyet telah berubah di Afrika, jadi jika sesuatu yang berbeda terjadi di Eropa, maka Eropa perlu menyelidikinya.”

Happi juga menunjukkan bahwa penghentian kampanye vaksinasi cacar setelah penyakit itu diberantas pada tahun 1980 mungkin secara tidak sengaja membantu penyebaran cacar monyet. Vaksin cacar juga melindungi dari cacar monyet, tetapi imunisasi massal dihentikan beberapa dekade lalu.

“Selain orang-orang di Afrika Barat dan Tengah yang mungkin memiliki kekebalan terhadap cacar monyet dari paparan masa lalu, tidak memiliki vaksinasi cacar berarti tidak ada yang memiliki kekebalan terhadap cacar monyet,” kata Happi.

Shabir Mahdi, seorang profesor vaksinologi di Universitas Witwatersrand di Johannesburg, mengatakan penyelidikan terperinci tentang wabah di Eropa, termasuk menentukan siapa pasien pertama, sekarang sangat penting.

“Kita harus benar-benar memahami bagaimana ini pertama kali dimulai dan mengapa virus sekarang mendapatkan daya tarik,” katanya.

“Di Afrika, wabah cacar monyet sangat terkendali dan jarang terjadi. Jika itu sekarang berubah, kita benar-benar perlu memahami alasannya.”

BACA JUGA | AS melihat kasus cacar monyet pertama pada tahun 2022 ketika Eropa melaporkan wabah kecil

Tinggalkan komentar