Korea Utara melaporkan lonjakan demam lagi di tengah krisis Covid-19

Korea Utara pada hari Selasa melaporkan lonjakan besar lainnya dalam penyakit yang diyakini sebagai Covid-19 dan mendorong kebiasaan kesehatan yang baik, seperti wabah massal menyebar melalui populasinya yang tidak divaksinasi dan perwira militer dikerahkan untuk mendistribusikan obat-obatan.

Media pemerintah mengatakan markas anti-virus melaporkan 269.510 orang lainnya ditemukan menderita demam dan enam orang meninggal. Itu meningkatkan kematian Korea Utara menjadi 56 setelah lebih dari 1,48 juta orang menderita demam sejak akhir April. Korea Utara tidak memiliki alat tes untuk mengkonfirmasi infeksi virus corona dalam jumlah besar, dan laporan itu tidak mengatakan berapa banyak kasus demam yang disebabkan oleh Covid-19.

Wabah ini hampir pasti lebih besar daripada jumlah demam, mengingat kurangnya tes dan sumber daya untuk memantau dan merawat orang sakit. Tanggapan virus Korea Utara turun untuk mengisolasi orang dengan gejala di tempat penampungan, dan pada hari Selasa, setidaknya 663.910 orang dikarantina.

Selain kekurangan vaksin untuk 26 juta penduduknya, negara ini juga bergulat dengan kekurangan gizi dan kemiskinan kronis, dan kekurangan alat kesehatan masyarakat, termasuk obat antivirus atau unit perawatan intensif, yang menekan rawat inap dan kematian di negara lain.

BACA JUGA: SARS-CoV-2 Mungkin Akar Hepatitis Misterius Pada Anak-Anak: Laporkan

Beberapa ahli menduga Korea Utara tidak melaporkan kematian untuk melunakkan pukulan bagi pemimpin otoriter Kim Jong Un, yang sudah menavigasi momen terberat dalam satu dekade kekuasaannya. Pandemi semakin merusak ekonomi yang sudah rusak oleh salah urus dan sanksi yang dipimpin AS atas ambisi nuklir Kim.

Kematian Korea Utara mungkin melonjak dalam beberapa minggu mendatang karena mereka yang mengalami gejala kemudian menyerah pada penyakit itu.

Mungkin juga kasus demam tidak dilaporkan oleh pejabat yang khawatir tentang hukuman atau orang tidak melaporkan gejala mereka karena mereka takut akan tindakan karantina yang ketat, kata para analis.

Korea Utara mengakui infeksi Covid-19 domestik untuk pertama kalinya Kamis lalu, mengakhiri klaim yang secara luas diragukan bahwa negara itu bebas virus selama pandemi.

Menggambarkan wabah itu sebagai “pergolakan besar”, Kim memberlakukan langkah-langkah termasuk pembatasan pergerakan dan karantina. Tetapi sementara dia memperingatkan tentang virus itu, Kim juga menekankan bahwa tujuan ekonominya harus dipenuhi, menunjukkan kelompok besar orang akan terus berkumpul untuk pekerjaan pertanian, industri dan konstruksi.

Kantor Berita Pusat Korea resmi mengatakan Selasa bahwa militer telah mengerahkan petugas dari unit medisnya untuk membantu pengangkutan obat-obatan ke apotek di Pyongyang, yang mulai tetap buka 24 jam sehari untuk menangani krisis. Jenis obat yang diberikan tidak jelas.

KCNA mengatakan unit tentara “menyatakan keinginan mereka untuk menyampaikan obat-obatan berharga, ramuan kehidupan, yang terkait dengan cinta besar Kim Jong Un kepada rakyat Pyongyang”.

BACA JUGA: India Kembangkan Teknologi Vaksin mRNA Pertama untuk Lawan Covid-19

Media pemerintah juga mendorong kampanye publik yang bertujuan untuk mempromosikan kesehatan dan kebersihan dan mengajar orang-orang “akal sehat” tentang pencegahan penyakit. TV Korea Utara menayangkan video animasi yang menyarankan pemirsa untuk sering mengganti masker mereka dan menjaga jarak setidaknya satu meter (meter) dari kerabat lain bahkan di rumah, dan juga wawancara panjang dengan seorang ahli penyakit menular yang memecahkan wabah dengan grafik yang menunjukkan jumlah kasus menurut wilayah.

Surat kabar Rodong Sinmun Utara pada hari Selasa menerbitkan beberapa artikel tentang kebiasaan anti-virus dan tanggapan pandemi dari negara lain. Itu menyebutkan vaksin dan pil antivirus Paxlovid Pfizer tanpa mengidentifikasi pengembang Amerika mereka.

Tetapi artikel itu, yang mengaitkan informasinya dengan internet China, bersikeras bahwa obat-obatan semacam itu mahal dan bisa kurang efektif terhadap varian virus baru dan bahwa pembatasan pandemi yang kuat akan terus diperlukan.

Tidak jelas apakah pengakuan Korea Utara tentang wabah tersebut mengomunikasikan kesediaan untuk menerima bantuan dari luar. Negara itu menghindari jutaan vaksin dari program distribusi COVAX yang didukung PBB, kemungkinan karena persyaratan pemantauan internasional yang melekat pada suntikan itu.

Korea Selatan telah secara terbuka menawarkan untuk mengirim vaksin, obat-obatan dan tenaga kesehatan, tetapi Korea Utara sejauh ini mengabaikan proposal tersebut di tengah hubungan yang dingin antara kedua rival tersebut atas kebuntuan dalam negosiasi nuklir yang lebih besar antara Washington dan Pyongyang.

Beberapa ahli mengatakan pujian Kim atas tanggapan pandemi China selama pertemuan virus pekan lalu menunjukkan bahwa Korea Utara akan lebih bersedia menerima bantuan dari sekutu utamanya.

Para ahli mengatakan satu-satunya bantuan luar yang realistis adalah menawarkan persediaan vaksin yang terbatas untuk mengurangi kematian di antara kelompok-kelompok berisiko tinggi, termasuk orang tua dan orang-orang dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya.

“Dengan negara yang belum memulai vaksinasi Covid-19, ada risiko virus dapat menyebar dengan cepat di antara massa kecuali dibatasi dengan tindakan segera dan tepat,” Dr Poonam Khetrapal Singh, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Asia Tenggara, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan WHO siap memberi Korea Utara dukungan teknis untuk meningkatkan pengujian dan dengan obat-obatan esensial dan pasokan medis.

BACA JUGA: Delhi catat 393 kasus baru Covid, 2 kematian; tingkat positif pada 3,35%

Tinggalkan komentar