Massa: Melepas Kontrak Cerdas Otonom

Setiap jaringan blockchain terdesentralisasi memiliki tiga fitur inti – skalabilitas, desentralisasi, dan security. Tetapi ada kepercayaan luas bahwa developers blockchain harus melepaskan satu komponen untuk mengakomodasi dua lainnya pada waktu tertentu, sehingga menimbulkan pertanyaan, fitur mana yang harus dikorbankan? Teorema ini secara luas dikenal sebagai Blockchain Trilemma.

Memecahkan ini problem dapat mengkatalisasi adopsi global jaringan terdesentralisasi. Dan itulah mengapa developers terus-menerus membuat solusi lapisan 1 dan lapisan 2 baru untuk meningkatkan keseimbangan antara skalabilitas, security, dan desentralisasi jaringan blockchain. Massa adalah solusi terbaru yang berupaya meningkatkan Trilemma Blockchain.

Apa itu Massa?

Massa adalah jaringan lapisan 1 yang bertujuan untuk mengganggu industri blockchain dengan memecahkan trilemma yang terkenal melalui kontrak pintar otonom dan solusi inovatif lainnya. Tim di balik proyek ini diam-diam membangun sejak 2017, dan testnet Massa tidak dirilis ke publik hingga tahun lalu.

Massa Labs, perusahaan di balik protokol Massa, didirikan pada tahun 2020 oleh tiga teman – Sébastien Forestier, Damir Vodenicarevic, dan Adrien Laversanne-Finot. Forestier memiliki keahlian dalam kecerdasan buatan dan merupakan CEO perusahaan; Vodenicarevic adalah fisikawan teoretis dan mengepalai tim pengembangan dan teknologi; sementara Laversanne-Finot memiliki pengalaman dalam AI dan memimpin strategi perusahaan.

Pada Februari 2020, Massa Labs menerbitkan makalah teknis berjudul Blok klik: Scaling Blockchains melalui Transaksi Sharding dalam Grafik Blok Multithreadedmerinci bagaimana blockchain dapat menskala tanpa mengorbankan security atau desentralisasi.

Pada November 2021, perusahaan mengumpulkan $5,8 juta untuk putaran benih pribadi yang diikuti oleh lebih dari 100 individu dan entitas.

massa_cover

Fitur Massa

Fitur inti Massa meliputi:

Arsitektur Blockclique

Massa merancang arsitektur baru yang disebut Blockclique untuk memproses ribuan transaksi per detik tanpa meninggalkan security atau desentralisasi. Arsitektur Blockclique didasarkan pada sharding transaksi dalam grafik blok multithreaded.

Meskipun testnet Massa saat ini memproses hingga 4.000, proyek ini menargetkan tanda 10.000 pada akhir fase pengujiannya.

DAG (Grafik Acyclic Berarah) Multithreaded

Komponen lain dari protokol Massa adalah graf blok multithreaded yang diberi nama Directed Acyclic Graph (DAG). DAG adalah alat pemodelan data yang mencatat transaksi kripto sebagai simpul di utas paralel.

Massa menggunakan blok DAG untuk shard transaksi – mendistribusikan transaksi ke partisi yang lebih kecil. Namun tidak seperti beberapa proyek yang telah mengadopsi blok DAG, arsitektur Massa mengizinkan blok transaksi untuk memiliki satu induk, sehingga memungkinkan blok paralel dengan transaksi yang kompatibel.

Kontrak Cerdas Otonom

Ini adalah salah satu inovasi kunci dari ekosistem Massa. Kontrak pintar otonom dapat melakukan operasi blockchain yang telah ditentukan setiap saat.

Saat ini, aplikasi terdesentralisasi (DApps) mengandalkan sistem terpusat seperti infrastruktur cloud dan jaringan operator bot) untuk mengotomatisasi kontrak pintar, tetapi tim Massa percaya bahwa seharusnya tidak demikian.

Proyek ini membangun kontrak pintar yang dapat menjalankan operasi sewenang-wenang secara mandiri, sehingga mengurangi kebutuhan akan bot dan interaksi manusia.

Koefisien Nakamoto Tinggi

Koefisien Nakamoto adalah metrik yang digunakan dalam mengukur desentralisasi jaringan. Ini mewakili jumlah minimum validator jaringan (node) yang dapat bekerja sama untuk mengganggu atau menyebabkan kerusakan pada blockchain. Jadi, semakin tinggi Koefisien Nakamoto relatif terhadap jumlah total node, semakin tinggi desentralisasi dan semakin rendah risiko gangguan jaringan.

Tidak seperti banyak protokol terdesentralisasi dengan Koefisien Nakamoto di bawah empat, Massa menargetkan setidaknya 1.000, menjadikannya jaringan terdesentralisasi pertama yang melakukannya.

Bukti Saham

Dalam blockchain Proof-of-Stake (PoS), validator mempertaruhkan koin untuk memverifikasi dan memproses transaksi, tidak seperti jaringan Proof-of-Work (PoS) di mana penambang memecahkan teka-teki hash kriptografi yang kompleks untuk memverifikasi blok transaksi. Inilah sebabnya mengapa PoS lebih hemat energi daripada PoW karena validator tidak perlu khawatir tentang pengaturan perangkat keras yang berat.

Massa mengadopsi mekanisme konsensus resistensi Sybil Proof-of-Stake untuk membuat transaksi lebih cepat, memastikan konsumsi energi yang rendah, dan mencegah serangan Sybil.

Kesimpulan

Singkatnya, Massa adalah jaringan lapisan 1 berdasarkan teknologi blok paralel yang berusaha memecahkan Trilemma Blockchain. Proyek ini adalah blockchain pertama yang membangun kontrak pintar otonom untuk mengurangi bot dan interaksi manusia dengan DApps.

Massa bertujuan untuk memproses hingga 10.000 transaksi per detik tanpa mengorbankan desentralisasi atau security. Protokol ini juga berharap untuk mencapai desentralisasi sejati dengan menargetkan aturan koefisien Nakamoto di atas 1.000.

Proyek ini saat ini berada di episode 13 testnet. Massa merilis episode baru setiap bulan, dan testnet akan berjalan sampai protokol mainnet. Tim menargetkan untuk diluncurkan antara Q4 2022 dan Q1 2023.

Posting Massa: Melepas Kontrak Cerdas Otonom muncul pertama kali di cermin.web.id.