Meta Pemilik Facebook untuk Membagikan Lebih Banyak Data Penargetan Iklan Politik

(Reuters) – Pemilik Facebook Meta Platforms Inc akan membagikan lebih banyak data tentang pilihan penargetan yang dibuat oleh pengiklan yang menjalankan iklan masalah politik dan sosial di database iklan publiknya, katanya pada hari Senin.

Meta mengatakan itu juga akan memasukkan informasi penargetan terperinci untuk iklan individual ini dalam basis data “Facebook Open Research and Transparency” yang digunakan oleh peneliti akademis, dalam perluasan percontohan yang diluncurkan tahun lalu.

“Alih-alih menganalisis bagaimana sebuah iklan disampaikan oleh Facebook, itu benar-benar berjalan dan melihat strategi pengiklan untuk apa yang mereka coba lakukan,” kata Jeff King, wakil presiden integritas bisnis Meta, dalam sebuah wawancara telepon.

Baca Juga: Apple Dapat Meluncurkan Speaker HomePod Baru Pada 2023

Raksasa media sosial telah menghadapi tekanan dalam beberapa tahun terakhir untuk memberikan transparansi seputar iklan bertarget di platformnya, terutama seputar pemilu. Pada tahun 2018, ia meluncurkan perpustakaan iklan publik, meskipun beberapa peneliti mengkritiknya karena gangguan dan kurangnya data penargetan yang terperinci.

Meta mengatakan perpustakaan iklan akan segera menampilkan ringkasan informasi penargetan untuk masalah sosial, pemilu, atau iklan politik yang dijalankan oleh sebuah halaman.

“Misalnya, Pustaka Iklan dapat menunjukkan bahwa selama 30 hari terakhir, Halaman menjalankan 2.000 iklan tentang masalah sosial, pemilu, atau politik, dan bahwa 40% dari pengeluaran mereka untuk iklan ini ditargetkan ke ‘orang yang tinggal di Pennsylvania’ atau ‘orang-orang yang tertarik pada politik,'” kata Meta dalam sebuah posting blog.

Meta mengatakan informasi tambahan di perpustakaan iklan akan ditambahkan pada bulan Juli. Dikatakan data untuk peneliti yang diperiksa akan tersedia pada akhir Mei dan akan menampilkan informasi sejak Agustus 2020.

Baca Juga: Headset Mixed Reality Apple Bakal Perangkat Standalone Dengan 14 Kamera, Banyak Chip: Laporkan

Perusahaan telah menjalankan berbagai program dengan peneliti eksternal sebagai bagian dari upaya transparansi. Tahun lalu, dikatakan kesalahan teknis berarti data yang cacat telah diberikan kepada akademisi dalam proyek “Social Science One”.

Pada tahun 2021, perusahaan mengatakan telah menonaktifkan akun sekelompok peneliti Universitas New York yang mempelajari iklan politik di platformnya karena masalah privasi pengguna.

Baca semua Berita Terbaru, Berita Terkini, dan Pembaruan Langsung IPL 2022 di sini.

Tinggalkan komentar