Pekerja Apple di Maryland Store Memilih untuk Berserikat, Yang Pertama di AS

Karyawan Apple di toko area Baltimore telah memilih untuk berserikat, menjadikannya yang pertama dari 270 lebih toko perusahaan di Amerika Serikat yang bergabung dengan tren pengorganisasian tenaga kerja yang menyapu pengecer, restoran, dan perusahaan teknologi.

Hasilnya, diumumkan pada hari Sabtu oleh Dewan Hubungan Tenaga Kerja Nasional, memberikan pijakan bagi gerakan pemula di antara karyawan ritel Apple yang menginginkan suara yang lebih besar mengenai upah dan kebijakan Covid-19. Karyawan lebih dari dua lusin toko Apple telah menyatakan minatnya untuk berserikat dalam beberapa bulan terakhir, kata para pemimpin serikat pekerja.

Dalam pemilihan tersebut, 65 karyawan di toko Apple di Towson, Md., memilih untuk diwakili oleh serikat pekerja, yang dikenal sebagai Koalisi Apple untuk Karyawan Ritel Terorganisir, sementara 33 memilih menentang. Ini akan menjadi bagian dari International Association of Machinists and Aerospace Workers, sebuah serikat pekerja industri yang mewakili lebih dari 300.000 karyawan.

“aku memuji keberanian yang ditunjukkan oleh anggota CORE di toko Apple di Towson untuk mencapai kemenangan bersejarah ini,” Robert Martinez Jr., presiden IAM International, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Mereka membuat pengorbanan besar untuk ribuan karyawan Apple di seluruh negeri yang memiliki semua perhatian pada pemilihan ini.

Hasilnya merupakan pukulan bagi kampanye Apple untuk menumpulkan dorongan serikat pekerja dengan menyatakan bahwa itu membayar lebih dari banyak pengecer dan memberikan berbagai manfaat, termasuk perawatan kesehatan dan hibah saham. Bulan lalu, ia meningkatkan upah awal untuk karyawan ritel menjadi $ 22 per jam, dari $ 20, dan merilis video Deirdre O’Brien, yang memimpin ritel Apple, memperingatkan karyawan bahwa bergabung dengan serikat pekerja dapat merugikan bisnis perusahaan.

Karyawan di Towson mengatakan dalam sebuah video menjelang pemungutan suara serikat pekerja bahwa kampanye anti-serikat Apple di sana adalah “jahat” dan termasuk manajemen yang memberi tahu pekerja bahwa serikat pekerja pernah melarang karyawan kulit hitam bergabung dengan barisan mereka. Pada minggu-minggu menjelang pemungutan suara, Ms. O’Brien mengunjungi toko dan berterima kasih kepada semua orang atas kerja keras mereka.

Segera setelah itu, karyawan mengatakan bahwa manajer mereka mulai mendorong staf untuk mengungkapkan kekhawatiran mereka dalam rapat dan membantu memberikan solusi atas keluhan mereka. Mereka juga mulai menarik karyawan ke pertemuan satu lawan satu di mana manajer menyoroti biaya iuran serikat pekerja, kata Eric Brown, seorang karyawan Towson yang aktif dalam upaya serikat pekerja.

Pemungutan suara menyamakan skor antara Apple dan penyelenggara. Awal bulan ini, karyawan di sebuah toko di Atlanta membatalkan pemilihan yang direncanakan ketika dukungan untuk serikat pekerja gagal setelah langkah Apple untuk meningkatkan upah dan menyoroti manfaat yang ditawarkannya. Penyelenggara serikat pekerja di Atlanta telah mengajukan tuntutan resmi ke Dewan Hubungan Perburuhan Nasional, menuduh Apple mengharuskan pekerja untuk mendengarkan pesan anti serikat pekerja selama pertemuan wajib. Dewan belum menentukan apakah tuduhan itu pantas.

Di Starbucks, salah satu perusahaan di mana penyelenggara memperoleh momentum paling besar, para karyawan menghargai suara untuk berorganisasi di sebuah toko di Buffalo dengan membantu mendorong toko-toko lain untuk mengajukan pemilihan serikat pekerja. Sejak pemungutan suara pada bulan Desember, lebih dari 150 dari sekitar 9.000 toko milik perusahaan di AS telah memilih untuk berserikat, menurut NLRB

“Pekerja mendapatkan minat dan keberanian jika pekerja di tempat lain menang,” kata William Gould, seorang profesor hukum di Universitas Stanford dan penulis “For Labor to Build Upon: Wars, Depression and Pandemic.” “Banyak yang menonton untuk melihat: Bisakah pekerja berhasil? Akankah mereka bersatu? Jika jawabannya afirmatif, itu akan mendorong pekerja lain untuk mengambil langkah menuju perundingan bersama.”

Karyawan Apple juga berorganisasi di toko Grand Central Terminal di New York dan sebuah toko di Louisville, Ky. Toko-toko itu sedang membangun dukungan sebelum mereka meminta pemilihan. Penyelenggara di Atlanta telah mengatakan bahwa mereka berencana untuk menghidupkan kembali pemilihan mereka di masa depan.