US Rancangan RUU untuk Melarang Stablecoin Algoritmik selama 2 Tahun

Rancangan undang-undang stablecoin di Kongres mengharuskan Federal Reserve System dan regulator perbankan negara bagian untuk menyetujui rencana stablecoin apa pun oleh entitas non-bank sebelum dapat diterbitkan secara legal.

Penerbit stablecoin yang disetujui oleh regulator negara bagian harus mendaftarkan diri mereka ke Federal Reserve dalam waktu 180 hari untuk melanjutkan operasi mereka secara legal, media laporan mengklaim akses ke rancangan undang-undang mengatakan pada hari Rabu.

Di Juli, KriptoKentang melaporkan bahwa tagihan stablecoin adalah terlambat lebih dari sebulan karena perubahan menit terakhir yang disarankan oleh Menteri Keuangan Janet Yellen. Dia berpendapat bahwa undang-undang harus mengatur pemisahan aset pelanggan dari penjaga dompet untuk melestarikannya dalam skenario kebangkrutan.

Pada bulan Juni, Jepang mengeluarkan undang-undang serupa yang mengakui stablecoin sebagai uang digital yang harus dipatok ke yen atau alat pembayaran lain yang sah.

Algo Stablecoin Akan Dilarang

Stablecoin baru yang didukung oleh aset yang dibuat oleh penerbit yang sama atau “stablecoin yang dijamin secara endogen” tidak akan diizinkan setidaknya selama dua tahun ke depan. Stablecoin yang ada seperti itu akan diminta untuk mengubah model bisnis mereka dan menerima fresh persetujuan dari otoritas yang sesuai dalam waktu dua tahun.

Stablecoin yang dikeluarkan tanpa persetujuan oleh regulator yang ditunjuk akan ilegal dan akan dihukum hingga lima tahun penjara dan denda $ 1 juta. RUU itu membayangkan cryptocurrency semacam itu dijamin dengan uang tunai atau aset yang sangat likuid seperti obligasi Treasury.

Rancangan undang-undang tersebut bertujuan untuk menciptakan kerangka peraturan seputar stablecoin dan meminta Federal Reserve untuk mempelajari dampak ekonomi dari US dolar digital (CBDC). Ini juga mengamanatkan studi tentang stablecoin algoritmik dalam konsultasi dengan Fed, Federal Deposit Insurance Corp., OCC, dan Komisi Sekuritas dan Bursa.

Perbankan Perlu Persetujuan Regulator

Bank dan lembaga keuangan tradisional lainnya akan memerlukan persetujuan dari regulator perbankan federal – Kantor Pengawas Keuangan Mata Uang (OCC) dan Federal Deposit Insurance Corp – rancangan undang-undang tersebut mengatakan, menurut laporan media.

Ini juga membahas masalah interoperabilitas stablecoin dan memberikan kekuatan untuk menciptakan standar di regulator perbankan federal dan pengawas negara bagian. RUU tersebut bertujuan untuk membawa aset dan standar akuntansi stablecoin sejalan dengan bank dan serikat kredit.

Rancangan undang-undang melarang pencampuran dana pelanggan dan kunci mereka dengan stablecoin dan aset lainnya sehingga pengguna dapat menebus investasi mereka dengan cepat jika terjadi kebangkrutan atau kebangkrutan.

Mungkin Datang untuk Memilih Kapan Saja

RUU tersebut sedang dalam negosiasi antara Ketua Komite Jasa Keuangan DPR Maxine Waters dan Rep Patrick McHenry. Masih ada kemungkinan perubahan dilakukan di dalamnya karena masih belum ditandatangani oleh Waters dan McHenry.

Meskipun tanggal markup belum diputuskan, Komite dapat memberikan suara pada RUU tersebut paling cepat minggu depan karena hanya memiliki waktu hingga akhir tahun ini untuk mempertimbangkannya, dan pemilihan paruh waktu yang akan datang tidak menyisakan banyak ruang untuk menundanya lebih jauh.

Postingan US Rancangan RUU untuk Melarang Stablecoin Algoritma selama 2 Tahun muncul pertama kali di cermin.web.id.